Tags

, , , , , ,


hak tersangka lifletIBU dan AYAH. Maafkanlah kebodohanKu yang mengakibatkan hidupku menjadi seorang pecandu. Dan terima kasih atas support yang selalu kalian berikan tuk kami agar bisa pulih dengan tiada pernah engkau lelah dan letih. Walaupun dinegara dzalim ini memperlakukan korban narkoba seperti binatang dan tidak layak hidup disini.. Tetapi para orang tua pecandu tetap semangat dan selalu memberikan harapan harapan baru agar kami bisa kembali hidup dgn normal.

Terima kasih wahai dzat yang memberi kehidupan karna telah kau anugrahkan dalam kehidupan kami dengan memberikan kami malaikatMU yang berwujud orang tua yang sabar membela kami disaat seluruh rakyat negeri ini membenci kami dan kamilah yang akan menjadi saksi di akherat nanti jika yang dilakukan oleh para orang tua pecandu itu adalah perjuangan jihad dalam memelihara kehidupan kami. Maka kami bersaksi dan menuntut jika para orang tua pecandu haruslah wajib dimasukan disurga.Karna kalian telah bHEPATITISecewaalian mampu menjaga titipan tuhan yang mana orang lain tidak akan mampu berbuat seperti kalian. Menjaga Dari kami bayi sampai hembusan akhir nafas kami yang mati sebagai korban dampak perang terhadap narkotika.

Melalui surat ini maka saya mewakili pecandu dimana pun dan pecandu yang telah gugur dalam perang melawan narkotika ingin menyampaikan terima kasih banyak kepada orang tua kami sekaligus kami menyatakan betapa beruntung dan bangganya kami memiliki ayah dan ibu seperti kalian.Dan saya mewakiki saudara kami para pecandu yang telah gugur sebagai korban perang terhadap narkotika ingin menyampaikan agar setiap nyawa kami yang hilang itu tidaklah sia sia.

Juga ingin meminta maaf yang sebesar besarnya kepada orang orang yang pernah kami sakiti. Dan kamipun telah memaafkan bagi kalian orang orang yang telah dzalim menyiksa dan membunuh kami dalam penjara. Yang mana hal itu yang menyebabkan kami tidak bisa mengucapkan maaf sekaligus terima kasih kepada ayah dan ibu kami sebagai salam perpisahan terakhir dari anaknya.

Kami diperlakukan tidak adil dan kami dianggap orang yang tak berarti padahal dunia telah setuju dan menyepakatinya jika pecandu adalah orang yang menjadi korban dalam kejahatan narkotika. Pecandu adalah target atau sasaran Dari kejahatan narkotika.Tanya kepada diri kalian :

1. Sejak kapan korban kejahatan dikriminalisasi dan distigmasasi sebagai penjahat dan kriminal.
2. Sejak kapan anak bangsa yang tertindas malah didzolimi.
3. Sejak kapan korban kejahatan dirampas kemerdekaannya yang menurut uu sebagai korban haruslah dilindungi hak haknya.
4. Sejak kapan korban narkotika yang sebagian besar dalam sakit parah dan mematikan akibat narkotik yang dikonsumsinya seperti HIV, TBC, HEPATITIS C, KELENJAR GETAH KUNING tidak diobati melainkan dibawa ke dan dimasukan penjara(biadab) untuk membunuh kami dengan cara menyiksa kami sedikitnya 4 tahun menurut UU 35. Membiarkan kami tersiksa hidup dengan penyakit mematikan kami dan tidak diobati.
5. Perbuatan Pecandu tidak menimbulkan korban tetapi hukuman yang kami terima adalah penyiksaan diri kami yang sedang sakit di dalam penjara hingga banyak Dari kami tidak kuat akan siksaan itu dan terpaksa harus menyerah dengan menghembuskan nafas kami didalam penjara.
6. Kami dicitrakan dan di stigma sebagai penjahat besar dan menjijikan dinegeri ini walaupun FAKTA jika dalam perbuatan kami tidak ada korban tetapi semua membenci kami hingga LBH pun melanggar sumpah advokat karna mereka pun enggan membela kami dipersidangan. Makanya saya Hadi Junaedi dengan seorang diri menjalani persidangan dan diputus 17 tahun
7. Sayapun tidak mengerti kenapa negeri dzalim kepada kami yang korban narkotika. Yang mana tidak ada korban dari apa yang kami perbuat. Dengan menciptakan uu 35 yang mana bagi kami itu bukanlah hukuman tapi penzaliman untuk menyiksa kami yang sedang dalam keadaan sakit.
8. Rehabilitasi tidak pernah diberikan untuk kami bahkan itu suatu hal yang tidak akan mungkin kami bisa dapatkan karna harga rehabilitasi dinegara dzalim ini adalah 600 jutaan.
9. Rehabilitasi adalah hukuman tuk para bandar sebagai pelaku kejahatan narkoba yang tertangkap. Dan rehabilitasi bukan untuk kami yang sudah tidak punya uang lagi yang habis dimiskinkan oleh narkoba.
10. Kami pecandu tidak pernah dikasih kesempatan untuk bisa pulih dan hidup normal Serta meraih masa depan gemilang dinegara ini.
11. Karna kami tidak diberi kesempatan untuk mendapatkan perawatan dan kesembuhan Dari penyakit mematikan tersebut. Maka hilang jugalah hak hidup kami.

Tapi kami sudah memaafkan semua hal itu karna kami telah dirangkul dan diajak tuk hidup di alam lain oleh dzat yang menciptakan kami. Penyiksaan yang telah kalian perbuat terhadap diri kami, yang juga makhluk ciptaanNYA. Telah membuat TUHAN marah dan kecewa, karna melihat sudah tidak ada lagi orang yang mau peduli dan mau menolong kami yang sedang sakit. Tapi kalian malah sadis mengirim kami yang sakit untuk disiksa didalam penjara. Untuk itulah tuhan yang penyayang tidak tega melihat kami tersiksa dan DIA menghentikan penyiksaan dan pendzaliman terhadap diri kami dengan cara merangkul dan mengajak kami satu persatu untuk kembali pulang ke alam kami berasal.

Pesan kami yang terakhir adalah cukuplah kami dan jangan siksa teman teman kami yang masih hidup seperti kasus saya yang dihukum 17 tahun. Tapi Rangkul mereka dan berikan pengarahan karna mereka bukan penjahat. Karna mereka juga sangat butuh dukungan Dari kalian semua agar bisa pulih kembali Dari kecanduannya.

Untuk orang tua kami, maka saya mewakili saudara saudara saya yang telah tiada ingin meminta maaf karna belum bisa berbakti dan membalas serta membahagiakan kalian. Tapi percaya dan yakinlah jika tuhan juga pasti telah mengetahuinya bahwa kalian orang tua terbaik didunia ini yang telah sanggup bersabar dalam cobaan dan menjadi pemenang sejatinya dalam menjaga dan merawat titipan tuhan “kami pecandu” dalam hidup kalian.

Wassalam

H**i J*****i
Recovery drugs addict
Yang divonis 17 tahun.

NB :
Surat ini dibuat untuk saudara saudara saya para pecandu yang didzalimi dinegara ini dan dikriminalisasikan juga disiksa hidupnya dipenjara hingga akhir hidupnya.

Dan mereka yang menjadi korban jiwa dampak perang terhadap narkotika yang belum sempat mengucakan kata maaf dan terima kasih kepada orang tua mereka masing masing secara langsung maka melalui surat yang saya buat ini mereka ingin bilang jika mereka bangga memiliki orang tua seperti kalian walaupun mungkin kalian malu mempunyai anak seperti kami seorang pencandu. Yang oleh negaranya di cap sebagai penjahat bahkan diperlakukan hidup hina, tidak seperti para koruptor yang dihormati dinegeri dzalim ini.

Kami para pecandu bukan orang pendendam coz forgiveness is the best way if u want to ask GOD to forgive all your sins.
Jadi apapun yang telah kalian perbuat terhadap kami maka kami Sudah ikhlas untuk memaafkan kalian semuanya.

Saya mewakiki para pecandu yang mati dipenjara ingin meminta pada semuanya. Walaupun kalian masih anggap hina diri kami tapi demi nama sesama makhluk tuhan maka kami minta agar kami dikubur dengan layak. Dan Jangan kuburkan kami di belakang penjara. Sehingga keluarga kamipun susah tuk berziarah ke kuburan kami

———–

Pesan ini saya terima dari seorang Klien Saya yang sedang berjuang pada tingkat Kasasi di Mahkamah Agung, dan atas permintaanya sendiri agar surat ini untuk dipublikasikan. Banyak kejanggalan pada kasus, namun sayangnya Saya mendampingi pada tingkat Banding, dan Pengadilan Tinggi belum bisa memberikan keadilan baginya.

Saya terus mencoba untuk memberikan penguatan kepada Klien ini, sehingga tetap optimis dalam memperjuangkan keadilan, karena Saya percaya Tuhan yang maha Adil tidak tidur